eee…tika naik krl

Karena tiket murah sekarang banyak yang beralih naik krl. Namun kadang ada beberapa orang yang masih “katro”. Supaya gak diomelin orang ada baiknya membaca etika tidak tertulis yang dikumpulkan berdasarkan pengalaman beberapa orang roker (rombongan kereta). Silakan tambah sendiri kalau ada yang masih kurang.

briptu dara intan1. Jangan berdiri menghalangi pintu
Sumprit, jangan sampe ngalangin orang yang mau masuk atau keluar. Pintu terbuka hanya sebentar, orang pasti mau buru-buru turun. Kalo nggak mau dijorokin orang keluar (biasanya ada tambahan kata-kata mutiara “goblok” atau “ndeso”) ya jangan ngalangin. Kalau mau tetep di depan pintu ya turun dulu, ntar naik lagi.
2. Hapalkan urutan stasiun
Paling mudah ya melirik keatas pintu biasanya ada jalur urutan nama-nama stasiun. Tapi kalau sulit ya mau nggak mau harus ngapalin. Kadang juga sulit kalau melihat keluar sehingga gak ketauan sekarang stasiun mana, patokannya dengan menghafal announcer. Contoh : Announcer ibu-ibu medok selalu diputar di depok, pasar minggu.:mrgreen:
Yang paling mudah lagi ya, nanya aja ama sebelah. Gak usah gengsi timbang kebablasen hehe.
3. Jangan duduk di bangku Prioritas
Bangku di pojok hanya untuk manula, ibu hamil dan ibu bawa anak. Kalo anda sehat wal afiat duduk disitu, itu namanya ndoain diri sendiri biar cepet jadi manula wkwkwk..
4. Taruh ransel di depan
Jangan dipunggung. Sukur-sukur bisa ditaruh di tempat barang. Kalo ditaruh dibelakang, ranselnya suka ngerusuhin orang. Udah gitu gak aman pula.
5. Jangan sewot kalo kesenggol-senggol
Ini kereta pepes full sauna, bukan kereta kayak di pilem-pilem. So enjoy your journey and shut your mouth up!
6. Rencanakan turun 1 stasiun sebelumnya
Bila mau turun, beringsutlah ke pintu sejak 1 stasiun sebelumnya. Kalo grusa grusu dijamin dapet hadiah kata-kata mutiara tiada tara wkwkwk..
index7. Jangan duduk di bawah atau pake kursi lipet
Plis don’t! Anda mengurangi ruang yang bisa dipakai untuk orang lain. Egois. Bikin rejeki seret xixixi…
8. Jangan maen hape kalo gak dapet pegangan
Enak ye nyender. He’eh. Palalo bau menyan!😆
9. Kalo penuh, masuk pantat dulu
Hahaha.. ini ngetiknya sambil ngebayangin nih.
Serius. Kalo kereta penuh, mau masuk ke gerbong susah kalo gak ndusel-ndusel. Caranya masuk dengan mundur sembari tangan gandulan di atas pintu. Inget ye, mundur. Coba sendiri kalo gak percaya. Kalo ente masuknya maju Insya Allah bakal jadi orang katro. Muka hadep-hadepan ama orang lain xixixi…
Awas kejepit pintu yeee…😆
10. Taruh dompet di kantong celana samping
Untuk keamanan mending taruh hape dan dompet di saku samping celana, kalo dibelakang gak berasa kalo dirogoh. Hindari naruh hape di kantung kemeja depan.
11. Berilah duduk kepada wanita
Kalo ente sehat walafiat dan gentlemen, ya jangan duduk lah. Kalo ente merasa lebih lemah daripada wanita ya silakan aja sik. Banci aja gak pernah gua liat duduk tuh? Yang suka beredar antara Duri – THB pasti tahu hehehe…
12. Berilah kesempatan orang keluar dahulu
Kalo mau naik kereta, jangan nggerombol di pintu masuk. Berilah kesempatan kepada orang yang mau keluar. Ojok ndeso-ndeso tah. (update dari bro awakku)
13. Pakailah masker (khusus wanita)
Berpakaianlah yang pantas dan tidak mengundang birahi lelaki iseng. Pakailah masker supaya wajah cantik anda tidak terlihat oleh lelaki iseng dan mengundang pelecehan seksual. (update dari bro Anto – mototrail)

Apalagi yak?
(c) Powered by @daraintan2

    • manan
    • September 18th, 2013

    nomor 11 bertentangan ama EMANSIPASI WANITA.. hihihihihihihi……. laki laki & perempuan setara (kata mereka yg suka koar2 kl peringatan hari kartini.) huuuuuu hiiiiiii heeeeee hooooooooo haaaaa………

      • Bjl
      • September 19th, 2013

      iya gak adil ya. masak cewek bisa pake baju cowok. cowok gak bisa pake baju cewek.
      cewek nonton boyband wajar, cowo nonton girlband dibilang mesum.

    • Triyanto
    • September 19th, 2013

    oh kaya kuwe ya…

  1. jozzzzzzzzzzzzzz, baeru sekali merasakan

  2. podho karo “ngesot” pas jam2 sibuk…

  3. ehhh…nambahin maneh Blo, jgn pura2 tidur di kursi kalo di dpnnya ada penumpang (manula, ibu hamil) berdiri

    • awakkusaiki
    • September 19th, 2013

    Dahulukan yang mo keluar baru masuk…
    Kek’i dalan wong sing arep mudhun, ojo nggrumbul rebutan mlebu ndek ngarep lawang….
    (kebiasaan buruk ndek Indonesia)…

    Ojo kok numpak kereto, numpak lift ae wong nggrumbul ndek ngarep lift, begitu lawang mbukak rebutan kesusu mlebu, sing njero malah kakengalan metu… ndesoooo

      • Bjl
      • September 20th, 2013

      wakakak.. oiyo bener… jan goblok tenan kok pancene.
      lek nang lift beberapa gedung sudah dibagi, sebelah kanan untuk masuk, sebelah kiri untuk keluar

    • Rudi
    • September 23rd, 2013

    NOPE UNTUK NOMER 11, KALAU WANITA MINTA DUDUK, NANTI GERBONG KHUSUS WANITA MUBAZIR DONG, KARENA DI GERBONG KHUSUS WANITA JUGA BANYAK TEMPAT BERDIRI, JADI SAYA TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK DAN TIDAK AKAN PERNAH BERI DUDUK WANITA YANG SEHAT, APALAGI CEWEK ABG YANG GILIRAN NONTON SUPER JUNIOR AJA KUAT BERDIRI 6 JAM, SAYA LAKI-LAKI BUKAN BANCI, DAN SAYA TIDAK LEMAH. TAPI YANG PERLU DIBERI DUDUK ITU WANITA HAMIL BUKAN CENTIL. TERIMA KASIH.

      • Bjl
      • September 25th, 2013

      hihihi…
      lha silakan sampeyan punya pendapat. inilah gunanya kolom komentar gan.

      etapi, jika andaikan misalnya wanita yang ada di depan anda itu adik atau pacar anda sendiri, dan adik atau pacar anda itu suka nonton suju sambil berdiri 6 jam. anda akan mempersilakan duduk mereka atau tidak?
      *jawab dalam hati aja*

      lagi neh, e kalau misalnya andaikata seandainya ibu anda yang sehat walafiat naik krl posisi penuh, terus ada laki-laki sehat duduk dan tidak mempersilakan duduk ibu anda. perasaan anda gimana gan?
      *sekali lagi jawab dalam hati aja yah hehe*:mrgreen:

      misalnya jawaban anda pacar, adik, atau ibu anda gak naik krl. anda bisa memastikan bahwa your future daughter gak naik krl?

      • Tak jamin adikku sing wedhok gak akan numpak Krl…. lha gak duwe adhik wedhok jhe….
        wakakakaak

        • Bjl
        • September 26th, 2013

        lha iyo tenan jeh
        koen lak unting-unting

        • Rudi
        • September 29th, 2013

        kalau oacar saya ya saya aja yang kasih duduk. lagipula dia gak manja (justru karena itu saya mau sama dia), kalau saya yang gak kasih dia duduk ( kecuali saya sakit) baru gak bener. Saya gak punya adik, kalau kakak perempuan saya berdiri selama dia sehat selama ini gak masalah, kakak saya punya otak, banyak pilihan kendaraan lain kalau memang segitu pinginnya untuk duduk.Kecuali kalau kakak saya hamil nantinya.

        Ibu saya sendiri loh yg bilang “kalau cewek muda dan sehat gak usah kamu duduk supaya jangan manja, tapi kalau orangtua, hamil, atau gendong anak kecil harus kasih ya” itu ibu saya bilang lho, gimana? karena ibu saya juga waktu masih muda dan sehat gak manja, kalau sekarang beliau sudah tua.

        PERNAH KEJADIAN WAKTU YANG DUDUK PEREMPUAN SEMUA, IBU SAYA YANG SEKARANG DI ATAS 60 TAHUN GAK DIKASIH DUDUK SAMA CEWEK2 ABG YANG DUDUK (sory pake huruf besar), gimana pendapat sampeyan?

        Kalau ayah anda dipaksa kasih duduk buat cewek ABG yg sehat menurut sampeyan pantes gak secara etika?

        Tambahan lagi “LALU AREA BERDIRI DI GERBONG KHSUS WANITA ITU UNTUK APA? HARUSKAH MUBAZIR KARENA WANITA HARUS DUDUK?

        Maaf pacar, dan kakak perempuan saya bukan orang manja, lagian kalau mereka segitu gak maunya berdiri, mereka bisa cari alternatif kendaraan lain. Tapi gak apa2 lah saling menghargai pendapat aja, Yang penting tetep sependapat kalau ibu hamil, lansia, gendong bayi dan orang cacat baru WAJIB diutamakan duduk.

        Kalau saya punya anak perempuan, tentu saya berharap punya anak perempuan yang sehat sehingga gak perlu ngemis2 belas kasihan sama laki-laki, kecuali pas dia masih bayi, atau pas nanti hamil, atau memang sakit2an (mudah2an ga) itu baru jadi penumpang prioritas duduk. Terima kasih.

    • Anto – MotoTrail maniac
    • September 26th, 2013

    dahsyat!!!!
    Hari ini beralih profesi dari Bikers menjadi KRL’ers (bukan vicky’isasi loh).
    KRL Serpong – Tanah Abang benar-benar spt yang digambarkan oleh bro’wati ini. Sampai di Tanah Abang trus nyambung ke Sudirman (krn kantor ane di Kuningan)……kemeja dah lecek-lecek…sepatu dah ngga mengkilap lagi. Hadeuh.

    Nambahin satu hal lagi bro’wati: kalau di KRL, bagi pria normal jgn suka kumat dong sifat sange’nya/horni’nya. Masa krn di samping ane ada anak gadis cuakep, semuanya bergeser. Alhasil sewaktu naik dari Sudimara, posisi ane di dekat pintu masuk, setelah sampai tanah abang bisa berpindah ke tengah. Semua kaum adam spt’nya berusaha keras utk “menggesek” anu’e ke tu sista (kasihan banget!!!).
    Ane doain semoga mreka yang pada sange’ di KRL langsung impoten begitu sampai di tujuan masing-masing….amiiin (huahahaha)

      • Bjl
      • September 27th, 2013

      HUAHAHAHAHAHA…
      itu mah jalur garis keras bro.. apalagi kalo dapet yang gerbongnya cuma enam. pengguna jalur serpong sudah terkenal dengan sifatnya yang gagah berani dan tahan segala cuaca hihihi…

      kalo yang itu sih gimana ya? kembali ke diri masing-masing aja dah. kalo mau pelecehan seksual kudunya inget anak istri dirumah. gimana kalo anak istri digituin juga sama orang?
      Berarti nambah satu lagi nih tipsnya :

      Pakailah masker supaya wajah cantik anda tidak bisa terlihat orang iseng.

        • Rudi
        • September 29th, 2013

        Ya pelecehan itu lah yang harusnya gak boleh, harusnya khusus cewek kalau sendirian ke gerbong khsusu wanita aja. Ya tips yg paling penting “gak boleh melakukan pelecehan”.

  4. better naik mobil lglc deh😆

    http://extraordinaryperson.wordpress.com/

  5. komen..
    kalo jalan2 ke bogor mending naik krl drpd yg lain
    pengalaman, pas mau naik mesti nanya,
    “mas keretanya ke arah mana?” waks
    atau
    “mas ini kereta yg kemana?”
    saat naik busway pun demikian :tepokjidat:

    • ngapai lu ke bogor? pacar baru lu ya?

      • golek peuyeum mbokdhe,
        *peuyeumpuan:mrgreen:

    • lasx
    • Oktober 5th, 2013

    nikmatnya naik MRT di singapore…. *sambil merenung

    • abib
    • Oktober 12th, 2013

    sering k’stasiun pos duri ya bang

    • kagak om. jalur saya depok – klender.
      ke duri kalo lagi pengen ngider jatinegara – depok

  6. Kondisi angkutan massal di negeri ini memang masih jauuuuuuuh dari kata “nyaman, aman dan murah”.
    Mau naik KRL? Padat, jadwal’nya sering ngga tepat waktu + kadang kala justru mogok & bahkan yang bikin hati nangis darah, fasilitas bagi kaum difabel benar-benar TIDAK ADA.
    Bagaimana para pengendara “mobil & Motor” tertarik naik KRL kalau:
    1. Di motor, mereka bisa duduk sedangkan di KRL urusan kursi utk kapasitas 8 orang dipaksa 12 orang dan gerbong yang dijejali spt tumpukan kertas bekas di dalam tong sampah.
    2. Di mobil, mereka bisa nyaman dengan AC yang dingin sedangkan di KRL kerap kali yang berhembus hanya kipas non freon (puanas poooolll cuwiii)
    3. Di motor, mereka tidak perlu berdiri berdesak-desakan sedangkan di gerbong bukan hanya berdiri berdesak-desakan tapi dipaksa utk mahir “jinjit balet” sangkin “dipress” habisss.
    4. Di mobil, mereka bisa menaruh tas, sepatu, berkas sampai tempat tidur anaknya dengan nyaman. Lah di KRL?
    5. Dengan motor dan mobil, mereka dengan mudah menuju tempat tujuan. Kalau dengan KRL? Kendaraan angkutan masa pendukung masih kurang. Memang sih banyak ojek, tetapi apa semua penumpang KRL mau naik Ojek?
    6. Iming-iming sales Motor/Mobil: “Kalau kredit motor/mobil, dlm jangka 1-5 thn bisa punya motor/mobil. Lah kalau naik KRL, sampai 25 thn-pun ngga bakal punya KRL sendiri” Hahahahahahahaaaa…….

    Bgm-pun, Bang Jelata akan mencoba utk setia menjadi KRL’ers communities.

    • salam kenal bang jelata..
      sedih bang, sekarang kita dibilang manja sama om tri handoyo hiks

      • Rudi
      • November 10th, 2013

      Iya, padahal tujuannya mengurangi macet, gimana bisa kalau KRL nya masih 10 kali lebih tidak nyaman daripada kendaraan pribadi. Harusnya bisa jadi perhatian pemerintah untuk membuat kendaraan umum lebih nyaman dari mobil pribadi.

    • Rudi
    • November 10th, 2013

    Untuk melengkapi (dan menyeimbangkan hehe) tentang etika naik KRL boleh kan share, bukan blog saya lho, tapi karena saya kebetulan baca dan setuju jadi saya boleh kasih link ya (meski gak kenel penulisnya)

    http://okawidana.blogspot.com/2013/09/20-etika-untuk-penumpang-krl.html

    saya sendiri cuma sebulan sekali naik KRL, tp kayaknya yg ini lebih urgent ya hehehe.en kayaknya lebih disetujui semua orang, semoga bisa dibaca (dan dijalankan penumpang KRL). Terima kasih.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: