Teori jauh lebih mudah daripada praktek

Saya gak akan membully ahmad dhani atau dul. Saya sangat berbelasungkawa atas kejadian naas yang dialami para korban di tol jagorawi.

ahmad-dhani-5966Setiap ada kejadian kecelakaan yang menghebohkan, tiba-tiba semua orang bicara keselamatan berkendara.Kayak orang bener aje dah, kecuali bagi orang-orang yang konsisten selalu menggaungkan keselamatan berkendara sih saya salut lah. Mereka konsisten. Anda sendiri gimana?

Yang saya pikirkan adalah, andaikan anda punya anak seumuran ABG antara 10-16 tahun, apakah anda akan melarang mereka menggunakan kendaraan bermotor? Gak yakin deh. Coba lihat di sekitar anda. Coba lihat di sekitaran Grand Depok City tiap Sabtu atau Minggu. Coba lihat di sawangan. Coba lihat di tangerang. Hampir seluruh daerah non jalan besar banyak berkeliaran ABG berkendara. Bukan cuma motor, mobil pun ada.

from lalinblog.wordpress.com

from lalinblog.wordpress.com

Anda mau melarang anak anda? Bisakah melawan rengekan anak anda disaat teman-temannya yang lain berseliweran bersepeda motor? Beberapa anak tetangga bahkan sudah berseliweran naik sepeda motor pada saat masih duduk di bangku kelas 4 SD. Saya sendiri pribadi bisa naik sepeda motor pada saat saya kelas 5 SD. Waktu saya SMP saya sudah sangat terbiasa bersepeda motor, bahkan mengendarai mobil. Waktu SMP setiap sabtu dan minggu saya sudah mengendarai mobil dari Jakarta ke Cilegon walau selalu didampingi Ayah saya (waktu itu kami berdagang daging ayam dan sapi).

So bagi pembaca yang punya tips dan trick untuk mengatasi keinginan anak ABG supaya tidak mengendarai motor, silahkan dishare. Terus terang saya sendiri have no idea, karena anak saya masih 2,5 tahun dan 6 bulan.

Otherwise, don’t judge other people kalau anda sendiri berkelakuan sama.

    • Lekdjie
    • September 10th, 2013

    Solusi=hiduplah sederhana walaupun kaya.jangan terlalu memanjakan anak.sampeyan terbiasa pake mobil dan motor saat kecil,kalau boleh nebak sih karena suatu kewajiban membantu orang tua.bukan karena ingin sekedar tampil.
    Bolehlah bawa mobil+motor asal ada tujuannya,dagang,ngarit,angon wedhus atau yg lain,
    #teori no.1

      • Bjl
      • September 10th, 2013

      terima kasih sarannya mas lekdjie. itu yang sulit mas, jaman sekarang gitu loh. kita udah sederhana, teman yang lain belum tentu.
      saudara saya punya anak mau masuk sma baru mau sekolah setelah dibelikan motor dulu, katanya malu sama teman lain.

      konon, mendidik anak jaman dulu tidak sama dengan jaman sekarang. jaman dulu dihajar pake sabuk/kemoceng itu biasa. jaman sekarang katanya udah kuno/melanggar ham.
      jaman dulu arus informasi belum semudah sekarang, masih mudah mendidik anak. iya gak sih?

      pada saat dulu di otak saya naik motor itu keren. dan tidak ada larangan dari orang tua. lagipula motor saya beli pake uang sendiri hasil nabung dari uang saku dan ngojek, padahal pada waktu itu anak lain senang main atari/nintendo. saya ndak suka hehe..
      kalo naik mobil sih memang karena mbantu orang tua, karena memang punyanya cuma mobil box. masak nampang pake mobil box. mbuh kalo punya mobil sedan, pastinya tak gondol tuh mobil hehe..

      atau mungkin dulu saya diperbolehkan karena memang kondisi jalanan belum seperti sekarang. mungkin.

        • Lekdjie
        • September 10th, 2013

        Bedane mungkin gini om,dulu anak2 dah diberi tanggung jawab,diberi momongan ayam,merpati,kambing,sapi..sekarang,mungkin karena merasa dulu kok saya(ortu) hidupnya susah,makanya anak ga boleh susah..trus dikasih dah apa yg diminta..kasihan gitu..

        • Bjl
        • September 10th, 2013

        masuk masuk..
        berarti manja sama dengan racun ya

    • Padnye
    • September 10th, 2013

    Tips: jangan kelihatan punya kendaraan nganggur dan jangan kelihatan kaya sama anak anda

      • Bjl
      • September 10th, 2013

      tengku sarannya. jangan kelihatan kaya. heheh.. gampang itu mah. sekarang juga nggak kaya sih.:mrgreen:

  1. Di tmpku bnyk Blo ABG SMP naik motor gak pake helm. Dibiarin ama polisi, akhirnya yg semula 1-2 orang akhirnya ABG2 yg lain pd ikut2an karena merasa tindakan tsb tdk apa2.

      • Bjl
      • September 11th, 2013

      ya masak mau nunggu polisi bertindak yah? kalo nunggu polisi mau butuh berapa ribu polisi buat seindonesa?

  2. larang dan larang, pokoken kaya kuwe, nglawan yo jewer kupinge… kat balita si kembar wis biasa ta gajul bokonge, tp dielus-elus bare, gendong, turuti sing mungkin… (mbuh ngko nek gede)

      • Bjl
      • September 12th, 2013

      wah anakku kie angel. digajul malah senyum-senyum kie..

    • awakkusaiki
    • September 14th, 2013

    Anak cerminan orang tua… simple’e ngono ae…

    Nak anakmu diceluk gak ndang teko, bercerminlah… ojo2 awak ndewek nak krungu adzan, gak langsung moro ndek Masjid, tapi sing engko’2 ae.. sholat’e ndek omah maneh…

    nak anak dipakani duwit haram, yo siap-siap anak’e ndugal… dituturi malah njawab…

    garek jujur karo hatine dhewe2 ae… apakah awak ndewek wis mlakune lurus opo sing kakean menggok2 lan muter ?? terus nontok kelakuan anak… kiro2 ngono..

    gak athik nekakno kak seto barang… lak kak seto duwe anak ae ora… kakean teori… Timbang nuturi wong, kon ndang rabi, terus nduwe anak dewe, cek ngerasakno

    masalah nyetir usia dini, kaet jaman mbiyen wis ono… jamanku esempe awal taun sangang puluh mbiyen ndek jalan Pacar mbiyen koncoku wis ono sing nyetir mobil dhewe, malah salah sijine anak’e penggede polisi jaman semono. Aku sik iling, ono sing nyetir kijang dhewe, ono sing sedan… lha awak ndewek numpak sikil, nganti sepatu jebol..drijine metu… wakakakak.
    Nak saiki baru rame… yo kasep rek…

      • Bjl
      • September 17th, 2013

      wuikkk jancuk..
      sangar omongane iki…
      suwun cuk, aku introspeksi ae nek ngunu.
      alhamdulillah anak ke loro tak kei jeneng sing artine “dewi kejujuran” ben iso sebagai pengingat seumur hidupku
      nek masalah azan iku mmm…mmmm…hehe…
      *ngoco*

    • IAn
    • September 16th, 2013

    ane curhat sedikit om…mungkin ane merupakan sedikit dari anak yg di besarkan oleh orang tua yg tau dan taat hukum. di saat temen2 ane dan bahkan sepupu ane udah di bolehin bawa kendaraan sama ortu mereka, bokap ane tetep dengan prinsipnya bahwa ane ngga boleh bawa kendaraan sampai ane umur 17 tahun. dan akhirnya ane pun baru bisa bawa kendaraan umur 17. mungkin agak ketinggalan dari temen2 seangkatan ane yg sudah bawa kendaraan dari awal SMU bahkan banyak juga yg sudah bawa kendaraan dari usia SMP. dulu waktu ngga dibolehin bawa kendaraan memang ada perasaan kesal dengan ortu karena melihat teman2 lain yg sudah di bolehin sama ortu mereka untuk membawa kendaraan. tp sekarang ane sadar bahwa yg dilakukan bokap ane adalah untuk kebaikan ane.

    mungkin ada beberapa orang tua yg ngga tega klo anaknya merengek minta kendaraan bahkan akan ada beberapa anak yg mengancam akan melakukan susatu agar dibelikan kendaraan. ane pikir dengan sikap tegas orang tua dan sedikit tega (kyk bokpa ane) anak akan mengerti apa yg di maksud orang tua. asalkan dari kecil sudah di didik untuk mengerti dan mengikuti peraturan. pernah bokap ane nyeritain ke ane klo ada kerabatnya yg anaknya minta di belikan kedaraan sampe kabur dari rumah, bokap ane cuma bilang ke ane..”klo kamu kyk gitu ya pergi aja dari rumah dan cari uang sendiri dan gak usah balik” (ini contoh teganya bokap ane sama ane dalam mendidik ane).

    sekarang ane udah hampir 30 th dan udah punya anak 2(3th dan 2th), ane tetep mau ngajarin anak ane sesuai dengan prinsip yg diwariskan bokap ane ke ane.

    tambahan info: beberapa waktu lalu (setelah kejadian AQJ) ane tanya ke sepupu ane yg anaknya beberapa bulan lagi berumur 17 th.. ane nanya apakah anaknya tersebut udah di ijinin bawa kendaraan..dia jawab “klo nyetir udah bisa tp klo bawa sendiri belum boleh”. ini artinya di jaman sekarang pun klo kita mau mendidik anak sesuai dengan aturan yg ada masih bisa asalkan kita memiliki prinsip yg kuat dan telah menanamkan akar budaya disiplin kepada anak kita sejak kecil. kesadaran di mulai dari kita om. selamat mendidik anaknya dengan kebaikan.

      • Bjl
      • September 17th, 2013

      keren bro..🙂
      ini contoh yang orangtuanya berhasil mendidik anak
      keywords yang bisa disimpulkan : introspeksi, disiplin dan perhatian.
      ya semoga disela kesibukan orangtua, kita bisa selalu tetap memberi perhatian dan kasih sayang kepada anak-anak.

      jadi inget dulu smp gara-gara ane bandel (tidak perlu disebutkan kenakalannya :mrgreen:) orang tua sampe dipanggil terus bikin surat pernyataan diatas materai
      pulang kerumah baju udah dipackin, ane terus dibawa naek mobil ama bapak. bapak gak ngomong sepatah kata pun selama di perjalanan. ditanyain diem aja.
      eh ternyata ane dibawa ke LP anak nakal tangerang, terus langsung disuruh turun dari mobil, tas baju dibuang. ditinggal begitu saja di depan pintu LP. terus disitu ada ibu-ibu sipir penjara kebetulan liwat. terus ane ditarik, ane nangis guling-guling ketakutan. wakakak.. asli kalo inget ngenes bener..😆
      yah ternyata baru sekarang berasanya kalo jadi orangtua itu susaaaaah…

  3. lah, jadi orangtua kok cemen gitu bro. sorry…
    kasian anaknya. klo bengkong ya dilurusin
    biarpun yang laen pada bengkong, trus anak kita jadi merasa aneh karena gak ikut bengkong (ini nih fakta rusuh jaman ini)
    ya jangan dibiarin bengkong lah…

    [quote]…andaikan anda punya anak seumuran ABG antara 10-16 tahun, apakah anda akan melarang mereka menggunakan kendaraan bermotor?..[quote]

    harus, sebagai orang tua harus bisa nglurusin, n wajib nglurusin

    [quote]…Anda mau melarang anak anda? Bisakah melawan rengekan anak anda disaat teman-temannya yang lain berseliweran bersepeda motor?..[quote]

    memang sudah umum klo anak sudah ngrengek, orang tua pasti ampun-ampun.
    nggak bener itu. itu tupikal orang tua yang gak mau repot. anak jadi terbiasa dengan pola seperti itu. menjadikan dia manja.

    … ,
    ketika anak-anak lain sibuk ps-an, nge-game
    ketika anak-anak seusianya (5th) belum bisa baca tulis latin
    ketika anak-anak lain belum bisa baca tulis alquran
    anak saya sudah bisa.
    baca-tulis latin, baca-tulis arab/alquran.
    bukankah menyenangkan jika sepulang kerja kita dapati anak-anak kita yang baru saja keluar dari TK, lagi sibuk baca alquran dg terjemahannya ?
    pagi-pagi begitu bangun langsung ambil quran dan dibacanya tanpa diminta apalagi disuruh. tidakkah itu menyejukkan hati?

    sudahkah itu selesai ?
    belommm… mungkin besok lingkungannya, temannya… bisa menjadikannya kriminal, pemabuk, penjahat, pemerkosa…
    maka sewajarnya bagi kita untuk senantiasa menjaganya. tanpa kenal lelah.
    karena apa yang terjadi belakangan di negeri ini adalah karena orang tua – orang tua yang tidak mau repot oleh anak-anaknya… imho

    ah, sudahlah. yang pasti penyesalan selalu datang terakhir.

    • wah si om pasti anaknya sudah gede yah. maklum om anak saya masih kecil-kecil, dan saya melihat saudara/tetangga itu kebanyakan anaknya susah diatur. padahal udah pake acara kaplok segala.

      konsensus saya, istri bisa kerja maksimal 2-3 tahun lagi. karena kami sadar di para istrilah masa depan anak kita berada.

      doain ya om semoga anak saya bisa kaya gitu. aamiin.
      trims.

  4. mboten mas bro,
    si kakak umurnya baru 6 th, adeknya 3 th. insya alloh segera rilis triloginya, hehe…

    adem tiap kali si kakak beranjak tidur dia slalu baca quran dulu. gak ada yang nyuruh apalagi maksa, emang dia suka.
    lucu tiap kali denger adiknya niruin suku kata – suku kata terakhir murotal yang dia dengar

    benar, semua itu berkat bunda’nya yang senantiasa menemani mereka. istri saya full ibu rumah tangga. memang sih, mesti ngorbanin hasil kuliahnya. Tapi sisi baiknya anak-anak dapat pengajar sekelas s1 dari unipersitas ‘agak’ terkenal, hehe… gratis pula.

    amin,
    ya, kita sama-sama berdoa mas bro, semoga anak-anak kita diberi kebaikan, kekuatan, keteguhan dan keselamatan dalam mengarungi hidupnya.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: