Berilah empati pada kendaraan-kendaraan besar

Seperti tahun-tahun sebelumnya, di akhir tahun ane dipastikan bertapa di hutan angka. Mohon maap bagi yang telah menunggu kemunculan saya (ge’er mode : on).

Kali ini tulisan saya terinspirasi “pisuhan teman saya” dan pengalaman saya dulu pernah sebagai kernet truk trailer pembawa container isotank bahan kimia impor dari Korea menuju ke Mojokerto. Dalam perjalanan tersebut saya banyak belajar suka duka menjadi sopir truk trailer. Entah mengapa kok banyak ya yang gak suka dengan kehadiran kendaraan besar ini. Dibilang pembawa kemacetan lah, jalannya pelan lah, menghalangi jalan lah, sukanya berada di jalur kanan lah, entah apa lagi sumpah serapah pemakai jalan lain.

Meringis saya kalau mendengar teman saya menyumpahi kendaraan-kendaraan tersebut. Kasihan. Bukan apa-apa, cobalah ditelaah lebih jauh betapa sulitnya kehidupan mereka ini (sopir-sopir trailer).

1. Mobil mereka panas, dibawah pantat mereka ada mesin minimal 3.000cc dan tidak ada AC gan.
2. Berbeda dengan hidup karyawan atau pengusaha yang teratur, mereka jarang pulang ke rumah. Buat mereka lebih baik tidak ketemu anak daripada tidak bisa memberi makan anak.
3. Mereka sering di jalur kanan, karena kendaraan besar sulit bermanuver ketimbang kendaraan kecil. Dan di lajur kiri itu sering ada mobil angkutan yang menurunkan penumpang, belum lagi sepeda motor, belum lagi sepeda pancal.
4. Bukannya tidak mau mengalah, tetapi untuk bermanuver sangat sulit. Sering sekali kita tidak mau mengalah kepada kendaraan besar yang ingin berbelok, padahal belok itu suuusaaaah lho. Coba deh sekali-sekali naik truk ini.
5. Banyak pungli. Yah kalo ini mah semua orang juga tau dah, dari mulai yang berseragam sampai preman jalanan. Janc*kan kabeh…!!!
6. Hidup mereka tidak teratur, mereka kudu tidur dan menunggu antrian berjam-jam lamanya. Baik itu antrian ambil barang di pelabuhan, maupun untuk bongkar di tujuan. Kesabaran mereka melebihi uang yang mereka dapatkan.
7. Mengapa mereka berjalan pelan di tol? Bukan karena powernya kurang, tetapi ban mereka tidak tahan terhadap panas. Ban mereka bukan ban supercanggih, ban mereka kadangkala hanya vulkanisiran. Entah berapa harga ban Bridgestone untuk truk sekarang, dulu aja udah 1 juta per ban. Makanya banyak kasus ban pecah di tol.
8. Silakan ditambahi sendiri, dan saya yakin masih banyak sukadukanya kendaraan besar.

Maka dari itu saya mengajak semua untuk memberikan sedikit empati kepada mereka. Mereka juga manusia biasa yang punya emosi, punya keluarga yang harus dinafkahi, dan ingin dihargai juga sesama pemakai jalan. Pernahkah terpikir bahwa barang yang mereka bawa adalah untuk kita juga, contoh :
1. Aqua galon, bagaimana kalau stok aqua di warung habis gara-gara truk yang membawanya pecah ban?
2. Beton pembuat jalan layang (ini mobil dipastikan superlelet), bagaimana kita bisa merasakan flyover kalau betonnya tidak dibawa sama truk ini?
3. Motor vixion, (hehehe.. kalo yang ini narsis gan). Bagaimana kalau truk yang membawa motor keren ini terlambat datangnya, so pasti ente tidak bisa mejeng sama pacar kan?
4. Dan sebagainya.

Hehe.. lucu juga kan kalau kita menyumpahi pembawa barang yang dimana kita sangat memerlukan barang tersebut? Masak iya ada truk trailer berkeliaran cuma iseng?:mrgreen:

Tulisan ini dedicated to Bapak Kasrun, yang pernah mengajari saya menghadapi hidup. Entah dimana dirimu berada Pak? Semoga selalu dilimpahkan rezeki yang bermanfaat. Amiin.:mrgreen:

  1. amin..
    Like this..
    Prnah mikir gt jg..
    Cz ada org dket yg sopir truk gt..

    • yang dibilang orang jalanan sejati ya ini:mrgreen:

  2. like this
    banyak yang tidka tahu hal ini…oops maksudnya bukan tidak tahu…tidak mau tahu atau tidak menggali lebih dalam

    • ya gitu deh..
      jangankan orang lain, bosnya sendiri aja kadang2 tidak menghargai..
      padahal struktur organisasi kagak bakalan jalan kalau tidak ada bawahan kan? emang mau tuh orang2 nyupirin barang sendiri? mentang2 udah bayar…:mrgreen:

  3. like this

    pernah baca suka-duka pengemudi truk
    miris membacanya😦

    • di sharing dong om..
      buat nambah2in pengetahuan:mrgreen:

    • sabdho guparman
    • Januari 28th, 2011

    betul mas,
    apalagi trailer yang di priok itu kebanyakan bisa dibilang gerobak pake mesin bodi nissan odong-odong tapi mesin udah CK12 tenaga badak, jangan heran kalau muatan nya container/isotank eksport tapi headnya kayak gerobak bermesin.
    mereka juga pengen bawa truck MAN,ERF EC11 bahkan kenwood atau mack yang kabinnya super nyaman, namun roda kehidupan tidak memberikan pilihan dan dapur di rumah harus tetap ngebul, anak-anak harus tetep sekolah.
    ketika dihadapkan kebutuhan tersebut sering kali aspek HSE sering dilupakan oleh owner dan para driver sendiri . . .

    keep brotherhood,

    salam,

    • like this mas
      iya bener, siapa juga yang gak pengen menyetir truk legendaris macam BJ and the bear. disini mana bisa ya? wong jalannya aja tidak mendukung? coba macam di australia sana, trailer 40 feet bisa gandengan. edyaaan…
      di tanjung perak dulu malah sempat ketemu dengan supir yang membawa anaknya (masih ingusan) sebagai kernet…
      sudah tidak sekolah… ndak ada biaya…😦

    • wyzZzzz
    • Januari 28th, 2011

    TS nya mahon gan……

    • apaan tu mahon?

        • wyzZzzz
        • Januari 28th, 2011

        salah gan…maho maksudnya……kabuuur

    • wyzZzzz
    • Januari 28th, 2011

    sodara gw dua yg supir ekpidisi…..banyak cerita suka duka nya…..mpe pernah crita…mo nabrak bus…waktu dipurwikerto…bayangin aja remnya blong…..mending buang kehutan…untung bosnya baek….

    ohya satu lagi tunggangan ama driver biasanya nyatu..kaya sodara mo dikasih truk baru, baru beberapa hari dah ada masalah, balik pake yg lama,,,skrg nyaman deh…..tpi dah pensi…sama kaya gw dikasih sofware 2011 tetep pake yg versi 9…wakakakaka…nyaman sich,,,,,stabil….

    • sip nais inpoh gan
      sama nih gw juga lagi downgrade OS
      yang baru lemot banget, sering hang
      mendingan yang lama dah…

    • wyzZzzz
    • Januari 28th, 2011

    salah kamar gak neh…

    • sabdho guparman
    • Januari 28th, 2011

    satu-satunya profesi paling berbahaya di dunia dan tidak ada sekolahnya adalah sopir truck dan bus,
    coba kita cek satu-satu ya

    pilot = tahu sendiri lah kalau mau jadi pilot harus sekolah dimana dan sangat ketat sekali seleksinya

    nahkoda = ada berapa jumlah nahkoda di indonesia ? berapa ribu / ratus orang saja dan sekolahnya juga ndakgampang .

    sopir truck/bus = silahkan cek ada berapa PO atau transporter dan kalikan jumlah armadanya . hanya dengan modal sim b2 hasil nembak sudah bisa ngaspal padahal di tangannya keselamatan semua pengguna jalan ini. mereka jadi sopir truck karena tidak ada lagi pilihan kerja lainnya.

    mestinya mbah edo juga mbahas ini ya mas?

    keep brotherhood,

    salam,

    • wah iya ya..
      kalo dibahas jadi dalem banget ya..
      eyang edo kayaknya punya nih data statistiknya

      sebenarnya untuk mendapatkan sim b2 tidak mudah, ada semacam test psikologi dan lain-lain
      ndak tahu kalo prakteknya..🙂

    • arie sesat
    • Januari 28th, 2011

    like this Mblo..perpektif memang harus dua arah.. angkot juga kasian..yang bener nyetirnya lho ya…

    • hayo diulas bang sesat, kalo angkot terus terang ane kurang paham. jarang naik angkot sih..
      taunya angkot suka ngetem sembarangan..:mrgreen:

      • wyzZzzz
      • Januari 28th, 2011

      weiii bro ari…pakabar neh…..jarang nongol yah………

      • awas om robot mencari mangsa:mrgreen:

    • Sendal bolong
    • Januari 28th, 2011

    Like this banget mas bro…
    ini adalah realita sisi lain kehidupan yang mungkin banyak banyak orang yang belum mengetahui dan mungkin salah satunya saya gan.
    sekali lagi ‘like this’ article gan… :jempol:

    • tuhkan…
      alhamdulillah deh… sesama pemakai jalan harus saling menghormati, yang korupsi biarin aja kaga usah diurusin
      urusannya Yang Diatas
      hahay…:mrgreen:

  4. pirang taun mblo koe melu mobil?

    • bentar doang, dari 2000-2001. itu juga cuma khusus isotank doang:mrgreen:

        • sabdho guparman
        • Januari 28th, 2011

        alumni mbawa isotank ya mas? pt apa ya mas ?
        mantap produknya punya siapa mas?
        wes koyo detektif ae:mrgreen:

        soale armada perusahaanku juga mayoritas isotank bongkar di KIG,mojokerto,malang dan sekitarnya,

        keep brotherhood,

        salam,

      • mbawa SB Latex mas. ke perusahaan kertas yang ada di mojokerto.

  5. setaun cukuplah mampir mampir tempat pesing wkwkwk
    kabur…

    • ndak pernah jeh…
      soale dulu masih nyambi kuliah, ndak ada duit:mrgreen:

    • Juragan Bebek
    • Januari 28th, 2011

    speechless… 4 thumbs up…klo punya jempol lebih byk gw tambahin dech…:mrgreen:

    • waduh… jangan… kita sama2 lelaki mas…😯

    • Shark
    • Januari 28th, 2011

    sesek dadaku baca tilisan ini bro… mata bekaca-kaca…
    aku yang tiap hari bisa melihat supir dan kernet truk2 besar… walaupun kelihatan serem2 orangnya tapi padahal orangnya baik2 lho… sampai aku iri sendiri ada kernet truk dinoyo putra ngaji qur’annya enak banget didengar…

    *inihatikubener-benernangisbacatulisanini..

    • wah… saya bingung mau komen apa…😯

    • ahong
    • Januari 28th, 2011

    Wah ane juga pernah nyupiri sendiri pake elf tanggung dari jogja – jakarta , bawa mebel untuk pameran di jakarta. Di sepanjang pantura jawa tengah gak ada pungli tapi begitu masuk cirebon … langsung di pungli gan . Titip salam per amplop 10 ribu – 20 ribu ,sampai2 saya tulis sumpah serapah di uang itu… makan tuh uang haram nya. Mereka itu petugas dishub seragam biru , kadang2 si wereng coklat dengan gaya atur kendaraan tapi matanya ijo juga kalo liat amplop😀 . Keknya sekali jalan bisa setor 80 ribuan – 100 ribu . Ini nih yang bikin mahal ,kan perusahaan gak mau rugi juga .

    • bener banget tuh, kemaren ane pindah rumah aja kena pungli di jembatan timbangan bulak kapal. mintanya cepek, padahal cuma angkutin barang2 punya sendiri. itu juga cuma pake grandmax. saya sendiri yang setir.
      janc*k koen pak…!!!

    • shogun rider
    • Januari 28th, 2011

    like this mas bro,pernah ngobrol dengan sopir trailer di saudi (beliau dulunya sopir container di tanjung priuk) menurut beliau di indonesia yang nggak nguatin punglinya bro terus banjing loncat kadang armada yang nggak laik jalan beliau ngaku pernah lewat alas roban membutuhkan waktu kurang lebih 6-7 jam karena mauatan overload n kondisi kendaran yang nggak memungkinkan, sekarang beliau kerja disalah satu perusahaan transportasi di saudi, disini beliau membawa head truck volvo globertor 16 roda powerfull,kerja nyaman walaupun nggak ada kernet,gaji utuh tanpa pungli n nggak “jajan” walaupun nggak semua sopir truck doyan “jajan”
    kalo indonesia banyak masyarakat yang belum tau bawa trailer itu susah buat manuver yang ada banyak caci maki dari pengguna jalan lain Wassalam

    • heheh.. ndak usah trailer dulu…
      selama ane naik motor cikarang – bekasi, ternyata lebih brutal dari yang di jakarta. mana banyak yang pake safety shoes, sruntulan. kalo macet nginjekin kaki orang.😦

    • cah cilik melu melu
    • Januari 28th, 2011

    Tulisanmu apik mas jomblo..

  6. wah,do serius kabeh.mg2 um awakku nongol karo serial
    suroboyoan ne kae..
    -eling truk trailer,elinge malah sing do digiles..ban ne wae wis abot,pomeneh tambah mesin 3000cc+beton gawane,hiii…-

      • sabdho guparman
      • Januari 29th, 2011

      ERF EC 11 malah 21.000 cc mas tenaga 360 badak :mrgreen:

      keep brotherhood,

      salam,

    • gl pro ne lekdjie malah tenaga Kebo:mrgreen:

    • bejo
    • Januari 29th, 2011

    apa lagi pas hujan terpal belum di pasang iso bubrah jalan tuh muatan..

    tapi paling sebel truk proyek yang keluar masuk ninggalin telek aspal cap tanah pas ujan bahaya..licin

    kalau selain di jalan tol truk sebelah kanan menurutku wajar lah kalau dikiri banyak bebek ,itik kebo, ama angkot semrawut

    • biasanya bukan ada petugas yang membersihkan jalan sisa tanah liat ya?
      seharusnya ada tuh, berarti yang salah kontraktornya bukan supirnya🙂

  7. nak nengkapal kon turu nengnduwur terpal…

    • nang pelabuhan turu nang ngisor truk..

    • kodokijo
    • Januari 30th, 2011

    Aye setuju banget! yg aye kaga demen cuman satu: jgn keluar siang hari, karena bener2 bikin tambah macet jalanan di Jakarta.
    yg patut disumpah2in itu pengemudi angkutan umum, swear itu harus, krn setiap saat kita semua bisa dibikin celaka mati konyol di jalan, dan aye kaga akan pernah berubah sikap dan pikiran! itu belum lagi ditambah sebagai biang kerok pemicu kemacetan di jalan yg harus kita semua hadapi tiap hari, yg membuat kita kehilangan waktu yg amat berharga.
    maaf, agak menggebu2, hehehe…😉

    • hehe maap gan, ane cuma mikirin gan kalo ndak boleh keluar siang hari
      kan mereka juga punya keluarga gan, sama kayak kite2 hehe
      piss..:mrgreen:

  8. ternyata sampean SIMe wes TT(tingkat tinggi) yo
    wah dilut engkas golek super license gawe jet darat

    • nick69
    • Januari 30th, 2011

    Like this.

    Sering lht dipantura jawa timur.
    Pada istirahat.
    Dulu temenku ada yg kcelakaan di alas situbondo(belok kanan kurang berani rebahan lalu bablas kcemplung sungai kecil tanpa air,cm tanah), yg nolong jg pak sopir truk besar ini

    • nick69
    • Januari 31st, 2011

    Wktu pulang ke bali kemaren lewat ngawi ada truk gandeng tanpa bak / kontainer tapi tanpa box.
    Truk apa itu namanya?
    (Biasanya buat angkut traktor)
    Muat kertas tumpuk2.
    Eh kertasnya tumpah kemana2.
    Dlm hati, ya Tuhan, kasian bgt pak sopirnya.
    Padahal jalan pelan.

    • gak mbok kandani lek? sakno lak’an?

      • anak_kecil
      • Februari 14th, 2011

      Itu namanya lowbat mas bro CMIIW, dipabriku sering pinjem n keluar masuk begituan buat angkut dozer, eksavator, vibro, breaker, crane, sama mesin-mesin berat…

  9. pertamax……..

  10. wah tumben bjl bisa menulis sesuatu yg mengharukan begini…disinyalir mendapat wangsit dari surga😀

    • yang pasti, habis mendengarkan sumpah serapah hehe

    • Awakku
    • Januari 31st, 2011

    Endi foto2ne GusPur ibar ??

    • Awakku
    • Januari 31st, 2011

    Sopir : SOno sini mamPIR:mrgreen:

  11. jebule sebelum jadi orang kerenn..pernah narik truk to mbokde??..mantappp:mrgreen:

    • opone sing keren? jangan menyindir saya ya? hee

  12. sukanya:bisa mampir nih..icip celengan berbagai daerah yg disinggahi:mrgreen:

    • damhar
    • Januari 31st, 2011

    pengalaman berhubungan dengan sopir2 truk gede gini sih kadang2 njengkelin juga mas,,disuruh ikut safety induction sambil nunggu antrian aja susahnya minta ampun, di suruh ikut Defensif Driving Training gratis juga nggak mau, ckckckck… kesannya kurang peduli sama keselamatannya sendiri.. Giliran nggak dibolehin ngangkut kalo gak punya ID pass baru ngrengek2 bawa anak istri yg butuh dihidupin😦

    Gak semua yg saya kenal seperti itu sih, tapi hampir tiap hari ketemu yg seperti itu..

    Kalo empati rasanya semua juga harus saling berempati di jalan, sama2 punya anak istri, sama2 pingin cepet nyampe, sama2 capek, huffff…

    Sing waras ngalah..

  13. Mari kita ajari supir truk, bus, angkot, dan semacamnya ngeblog. Biar bisa bercerita lebih dalam kehidupan mereka.
    *Pesta Blogger Truk 2011:mrgreen:

    • Oby
    • Januari 31st, 2011

    Tulisan na sae

    • timbul
    • Februari 1st, 2011

    Kepada pengguna jalan yang lebih pelan harus bisa ngalah dikit, harusnya. paling berapa detik sih yang harus kita kasih buat mereka untuk sekedar belok, nyeberang, muter dll🙂

    • kan semuanya lagi pada kebelet ngiziing..:mrgreen:

    • Tulus Budi
    • Februari 9th, 2011
  14. maapin ane yaah bang sopir truk.. kadang2 ane suka nge-laxonin / emosi ma ente2 tapi pas baca artikel ini ane jadi sadar😳

    • boy
    • Juni 30th, 2011

    thankz yah semuanya pada ber emphaty sama profesi saya

  15. saya cuma ndak suka kadang truk parkir semena-mena, itu aja..

    • untuk truk dg tonase besar, mreka g bisa smbarangan parkir.bisa saj lokasinya kurang lebar, tingkat kemiringannya lebih, ato keadaan tanahnya g stabil yg bisa bkin truk itu ambla, tergiling, ato selip.

  16. numpang lewat boss..buat bos2 driver truck gede,ane mau nanya nich..ada lowongan jadi kernet truck gak?lo ada ane pngen bang kerja jadi kernet truck tronton or trailer dsb.lo ada kasih info ane ya bos.ane tunggu di sms or telp 081803590438.thanks.

    • Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH.
    • September 10th, 2014

    Gan…..
    ane wkt habis minum2 mbawa truk roda 22 cuma iseng….😀

    • Ir. Haji Lalu Muhammad Hamdan Sjahrul, SH.
    • September 10th, 2014

    kalo trailer kalo mau mundur, kalo mundur ke kanan, setir nya ke kiri dulu pas gandengannya ngarah ke kanan baru putarlah setirnya ke kanan…

    • rizki
    • Januari 18th, 2015

    like gan😀

    • hehehe.. kayaknya agan ya yang masupin ke kakus:mrgreen:

  17. Like buat ni rubrik

    • adam
    • Mei 31st, 2015

    masih banyak lg yg orang ga tau
    1.truk dengan muatan diatas 70ton hanya bisa berjalan paling jauh 30km dan harus berhenti bila dipaksa pasti meledak yg paling menyedihkan dan paling ga diterima sama para supir adalah dah mogok ban serep diambil orang karna mobil ditinggal buat cari makan atau bantuan makanya jgn heran kl ada bajing loncat dibakar

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: