Persiapan Pelaporan SPT Tahunan Pribadi

Helo Guys,

Tidak terasa kita udah berada hampir di penghujung tahun 2009. Padahal rasanya, baru kemaren kita merayakan tahun baru 2009. Cepet banget waktu berlalu.

Ingatkah pembaca bahwa tahun 2008 adalah tahun ‘pemutihan’ (sunset policy) bagi wajib pajak (selanjutnya akan saya singkat WP : red), baik WP yang lama maupun WP baru. Saya tidak akan membahas WP yang lama, karena rata-rata WP lama sudah lebih berpengalaman menghadapi laporan pajak tahunan. Saya hanya akan membahas WP baru yang hanya sebagai karyawan atau tidak mempunyai pekerjaan bebas. Masih banyak dari kita yang belum mudeng cara lapor pajak. Coba bayangkan, disini ada karyawan driver buat antar barang, office boy, bagian mesin dll. Masak mereka harus jadi konsultan pajak dulu biar bisa ngisi SPT Tahunan?

Karyawan Produksi

Karyawan Produksi

Saya sendiri termasuk WP baru, karena sampai dengan akhir tahun 2008 batas waktu sunset policy, KPP dimana perusahaan berdomisili mengalami overload. Jadinya NPWP saya terbit di bulan Februari 2009. Otomatis saya baru akan menyampaikan SPT Tahunan tahun pajak 2009 di tahun 2010.

Langsung saja persiapannya, pertama-tama kita pastikan bahwa kita telah dipotong PPh Pasal 21 oleh perusahaan dimana kita bekerja. Caranya, tinggal lihat slip gaji kita, ada gak potongan PPh 21 disitu. Jangan lupa untuk selalu mengarsip slip gaji kita.

Kedua, pastikan bahwa kita mendapatkan Form 1721 A1 yang dibagikan oleh bagian HRD/Personalia/Pajak. Form tersebut akan dibagikan nanti setelah tanggal 31 Desember 2009. Waktu pelaporan SPT Tahunan PPh Pasal 21 Badan adalah tanggal 31 Desember 2009. Sebenarnya mulai tahun ini, sudah tidak ada SPT Tahunan PPh 21 Badan. Yang ada adalah penggabungan SPT Tahunan PPh 21 Badan dengan SPT Masa PPh 21 Badan di bulan Desember.

Admin

Admin

Ketiga, kemudian rekap slip gaji kita selama setahun. Jumlah total penghasilan dan potongan PPh pasal 21 kita selama setahun, harus sama dengan Form 1721 A1 yang dibagikan oleh bagian HRD/Personalia/Pajak.  Kalo ternyata potongan kita lebih besar dari pada yang tertera di Form 1721 A1, kita harus menagih kelebihan potongan tersebut ke HRD/Personalia. Tapi kalo kurang, yaaa…kudu rela dipotong agak banyakan…hehe… Yang perlu dicermati adalah, kadang ada ketidaksamaan perhitungan dari HRD/Personalia/Pajak ditiap bulan karena adanya fluktuasi penghasilan bulanan kita, seperti ada tambahan THR atau Komisi atau Bonus atau apalah namanya, sehingga kita masuk di bracket tarif yang lebih tinggi dari yang biasanya. Tapi tetap, yang dipakai adalah yang kumulatif setahun sampai dengan akhir bulan Desember.

Aura Kasihku

Aura Kasihku

Keempat, coba hitung sendiri berapa penghasilan dan pajak penghasilan kita yang terhutang. Nanti ya, artikel selanjutnya akan saya buatkan tool sederhana (sekalian ama SPT Tahunan PPh OP-nya, soalnya form yang dari DJP masih berbentuk PDF. Harus dibuat excel dulu.). Ente tinggal masukin gaji ente tiap bulan. Ntar tinggal dibandingkan dengan Form 1721 A1 yang dikasi perusahaan.

Kelima, tinggal masukin deh data-data kita yang terdapat di Bukti Potong PPh Pasal 21 tadi ke dalam SPT Tahunan PPh Orang Pribadi (Pegawai/Karyawan) kita. Untuk cara-cara masukin datanya, akan saya buatkan artikel lebih lanjut yee… tapi ntar kalo udah deket-deket waktu laporan aja ya.

Untuk sementara sekian dulu dah. Karena memang topik ini saya batasi disini saja. Kalo ada tambahan, kritik maupun saran, silakan komen dah… oke…

NB : Sehubungan dengan permintaan pembaca untuk menampilkan model, maka saya tampilkan mbak-mbak yang cantik-cantik ini. Mboh nyambung apa nggak sama artikelnya?:mrgreen:

Sumber :

http://triyani.wordpress.com/category/pajak/pph-orang-pribadi-pajak/

http://www.pajak.go.id/

    • Shark
    • Oktober 4th, 2009

    “Orang Bijak Taat Pajak”

    pertamaxxx… podium sambil nonto motogp…

    • jomblo ati
    • Oktober 4th, 2009

    @suro
    hehehe… dah punya NPWP blooom???😛

    • nick69
    • Oktober 4th, 2009

    Cewekna manteb

    Download ah
    Xixixi….

    • jomblo ati
    • Oktober 4th, 2009

    @nick
    bhuahahaha…. kelakuanmu lee….
    nyoh tak kei maneh sing mantep, karo artikel tentang balik nama. khusus gawe awakmu.

  1. we e e..fokus ma fotonya..wkwkwk *ktularan om nick*

    • kornet
    • Oktober 4th, 2009

    To : admin
    Koq pas gambarnya aura kasih di klik, link film 3gp ga bs di download ci…

    (Ketularan pakde nick…:-D)
    Ckckck

  2. aaaarrrrrrgghhh….
    begini ternyata perasaan seorang blogger.
    udah cape2 bikin artikel, yang ditanyain malah gambarnya. lama2 tambah gila.
    duh gusti…diparingi sabaaarrr…….:mrgreen:

    mbok kiro aku ki nggawe pilem aura kasih ta?
    *mbentuk-mbentukno sirah nang tembok

      • nick69
      • Oktober 4th, 2009

      ^
      Jiaakakakaka..
      Jangan di tembok bro..
      Ini lho gw ada besi..
      wkwkwk…

    • Shark
    • Oktober 5th, 2009

    @ jomblo ati,

    NPWP ? ada donk… klo ga punya dah pasti ga bs ngambil kreditan motor baru lah… he..he..he..

    • jomblo ati
    • Oktober 5th, 2009

    lho….emang kredit motor sekarang harus pake NPWP kah? wah…gimana ya buat bro2 kita yang gak ngerti pajak?

    • Shark
    • Oktober 5th, 2009

    iya mblo… klo ke dealer resmi yg gede suka ditanyain NPWPnya… trus aku pernah baca dikoran atau apa yah..(lupa) klo kita mau ngajuin kredit hrs punya NPWP

    • fraziel
    • Oktober 6th, 2009

    Dibaca sekali gak ngerti
    Malah melototin aura kasih😛

    • 1001nickname
    • Oktober 7th, 2009

    ulasannya mantep, yang gak ngerti jadi maki gak ngerti..he..he..kidding,
    tapi makasih mbokde, aku juga baru punya NPWP jadi perlu banget ulasan seperti bri diatas. cuma masalahnya artikelnya cuma ketangkep sedikit nih ma ane, tapi klo gambar aurakasihnya semuanya dapat dimengerti….

  3. @1001
    hehehe…ini sih cuma kulit luarnya aja bro.
    maksud saya bikin artikel ini, awalnya dari curhatan bapak office boy yang udah mau pensiun, katanya beliau hanya lulusan SMP, kok suruh jadi konsultan pajak?
    kenapa orang pajak gak ngejar yang bos-bos tukang ngemplang pajak aja ya? kok malah ngurusin orang kecil yang tiap bulannya sudah bayar pajak?🙂

      • 1001nickname
      • Oktober 7th, 2009

      kulit luarnya aja udah puyeng banget ane ngebacanya, gimana isinya. salut 4 jempol buat yang bikin artikel. pantes aja sekolahnya pada lama ngitungin yang super ruwet opo ndak puyeng mbokdhe ngitung duwek segitu buanyaknya….
      mending ngitungi UG sing pojo jejer neng pit…

    • Coco
    • Oktober 9th, 2009

    Slm jomblo,
    Buatin artikel spt utk wiraswasta dong mblo, gw dr dulu bayar ga ngerti ngitungnya.

  4. @coco
    hehe…ditunggu ya bro… tapi sabaaaaaaar yaaaa…🙂

  5. gw masih nggak ngerti ma pajak ginian, kita dah capek cari duit, trus dipotong pajak duitnya hasil keringat kita, eh di akkhir tahun suruh inget2 bikin laporan pajak yang dah kita bayar,mana ngisinya ribet banget, dan ujung2nya bayar orang buat ngisi gendeng apa edan nih, trus kerjaannya tuh ribuan pegawe negeri ngapain ya,
    dah dipaksa suruh bayar, begitu dah bayar eh masih direpotin suruh lapor,
    system yang aneh, maksudnya buat apa sih ini laporan kek gini, apa gak bisa apa orang pajak catetin pembayaran pajak kita? nyusahin aja

  6. Wah,slip e wis do ilang ki piye,Dab?!Semprul!

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: